SUMBER TAFSIR DAURAH

’Markaz Al-Isy'a'

CARI KANDUNGAN BLOG

Ibn Kathir Seorang Salafi Mutasyaddid?

March 30, 2018

Abdullah Al-Ghumari, seorang tokoh hadis dan sufis asal Morocco tidak senag hati dengan Ibn Taimiyyah. Banyak karyanya ditulis mengkritik pemikiran Ibn Taimiyyah sebagaimana resam kebanyakan pendokong anto-wahabi. Dalam tulisan Abdullah Al-Ghumari, dapat dilihat tempias kritikannya terhadap Wahabai mengenai beberapa tokoh besar lain selain Ibn Taimiyyah sendiri. 

Di antaranya ialah Ibn Kathir rahimahullah. Beliau menukilkan keritikannya terhadap Ibn Kathir dengan melebelkannya sebagai Salafi Mutasyaddid melalui kitabnya " Kitab Fi Bid'u Tafasir".




Ibn Kathir dikritik dalam persoalan Allah berada di langit yang disebutkan sebagai ijmak ulama mengenainya. Kata Abdullah Al-ghumari, Ibn Kathir terpengaruh dengan Ibn Taimiyyah dalam pegangan sedemikian.

Wallahu A'lam.

PS: Jangan tercebur dalam petengkaran ilmiah para ulama. Baca, faham dan diam dari mencela sesiapapun. Insya Allah, anda tidak akan merugikan agama anda.







Read more...

PEPERANGAN HARRAH

March 6, 2018

Peperangan ini berlaku antara Penduduk Madinah dengan tentera Yazid bin Mu'awiyyah yang dipimpin oleh Muslim bin 'Uqbah. Ia terjadi kerana penduduk Madinah telah mengikut Ibn Muti' dan Ibn Hanzalah untuk membatalkan Bai'ah ke atas kekhalifahan Yazid. Kerana itu, Yazid telah mengirimkan tentera yang dipimpin oleh Muslim bin 'Uqbah untuk "mengajar" penduduk Madinah. 

Peperangan ini berlaku pada tahun 63H. Harrah adalah sebuah tempat yang terletak di luar Kota Madinah  dan di sana ada banyak batu batan yang berwarna hitam. Penduduk Madinah telah dikalahkan dan ramai yang tebunuh. Bahkan Muslim bin 'Uqbah telah menghalalkan Madinah selama tiga hari. 

Namun, bukan semua warga Madinah mencabut bai'ah mereka atas Yazid. Di antara sahabat yang membantah perbuatan Ibn Hanzalah dan Ibn Muti' itu ialah Ibn Umar. Beliau tidak bersetuju dengan cara mereka dan telah memberi nasihat kepada mereka.

Perbuatan tentera Yazid itu telah menjadi conteng arang atas muka Yazid. Cerita kebejatan Yazid yang dianggap pembunuh Hussain bin Ali, cucu Rasulullah SAW ditambah pula dengan peristiwa Harrah ini. Di atas kecemaran yang ada, bertembah lagi kecemarannya.

Namun, sebahagian ulama cuba mewajarkan tidakan Yazid. Paling tidak memaafkannya. 

Terdapat hadis yang memuji secara tidak langsung penglibatan Yazid bin Mu'awiyah dalam peperangan jihad. Sebuah hadis menyatakan:


أَوَّلُ جَيْشٍ مِنْ أُمَّتِي يَغْزُونَ مَدِينَةَ قَيْصَرَ مَغْفُورٌ لَهُمْ.

" Tentera terawal dari kalangan ummatku, memereka memerangi bandar Qaisar, mereka itu diampunkan Allah".

Catatan dalam kitab sirah menyebutkan bahawa peperangan pertama ke benteng Qastantiniah ialah pada zaman pemerintahan Mu'awiyah bin Abu Sufyan iaitu pada tahun 49H. Pimpinan dalam penyerangan ini ialah Yazid bin Mu'awiyah.  Oleh itu, sebahgian ulama yang menggapi hadis ini memasukkan Yazid bin Mu'awiyah di kalangan orang yang teampun. 

Kendati demikian besar pertanggungjawapan yang dihadapinya., pertama pembunuh Hussain, kedua menghalalkan Madinah dan selain itu riwayat tentang kefasikan dan sifat pemabuknya (sungguhpun diragui kebenarannya), watak jahat dan baik pada seorang adalah normal. Allah boleh mengampunkan selagi seseorang itu tidak berbuat syirik kepada Allah SWT.

Kata Syeikhul Islam Ibn Taimiyyah dalam Majmu' Fatawa (Jil 4/ms 473) ketika mengulas isu ini:



بل يزيد مع ما أحدث من الأحداث، من قال فيه: إنه كافر مرتد، فقد افترى عليه. بل كان ملكا من ملوك المسلمين كسائر ملوك المسلمين، وأكثر الملوك لهم حسنات ولهم سيئات، وحسناتهم عظيمة، وسيئاتهم عظيمة، فالطاعن في واحد منهم دون نظرائه، إما جاهل وإما ظالم.
وهؤلاء لهم ما لسائر المسلمين، منهم من تكون حسناته أكثر من سيئاته، ومنهم من قد تاب من سيئاته، ومنهم من كفر الله عنه، ومنهم من قد يدخله الجنة، ومنهم من قد يعاقبه لسيئاته، ومنهم من قد يتقبل الله فيه شفاعة نبي أو غيره من الشفعاء، فالشهادة لواحد من هؤلاء بالنار هو من أقوال أهل البدع والضلال " انتهى من "مجموع الفتاوى" (4 / 473

Bahkan Yazid, dengan segala peristiwa yang dia terlibat, ada yang mengatakan dia kafir lagi murtad. Maka dakwaan ini adalah tuduhan berasas atasnya. Sebaliknya, dia adalah seorang raja daripada raja-raja kaum muslimin. Kebanyakan raja-raja , mereka ada kebaikan dan juga kejahatan. Ada yang kebaikannya lebih banyak dan ada yang kejahatan pula yang lebih banyak. Menuduh hanya satu sisi sahaja, sama ada baik atau jahat, adalah perbuatan orang jahil atau zalim.

Mereka itu macam juga orang Islam yang lain. Ada kalangan mereka kebaikannya mengatasi kejahatan. demikianlah sebaliknya Kalangan mereka ada yang bertaibat kepada Allah lalu Allah mengampunkan dosa mereka.Di kalangan mereka ada yang Allah masukkan ke syurga  dan ada yang dibalas atas kejahatan mereka. Ada pula yang beroleh syafaat nabi Muhammad atau pihak lain yang memberi syafaat. Maka, bersaksi bahawa mereka sebagai ahli neraka adalah perkataan ahli bid'ah dan orang sesat. 

Imam Az-Zahabi dalam Siyar A'lam menyebutkan bahawa Yazid memulakan pemerintahannya dengan pembunuhan Hussain dan menutup dengan Menghalalkan Madinah.

Sikap yang harus kita ada terhadap orang seperti Yazid bin Mu'awiyah ini adalah:

"Kita tidak menyatakan cinta kepadanya dan juga tidak mencelanya. Kita bersikap rasional bahawa setiap orang ada baik dan buruknya. Kita tidak menghukumnya sebagai ahli neraka, jauh sekali menjatuhkan hukum kafir atasnya kerana tiada bukti nyata atas kekafirannya. Kezaliman itu memang asam garam para raja dan itu terpulang kepada Allah untuk mengampunkan atau mengazabkan. Dalam lautan dosa, mungkin ada pulau pahala. Kuwujuna pulau itu menjadi tempat berlabuhnya rahmat Allah serta kempunannya. Siapa  tahu?"

Yang pasti, kita bukan tuan syurga dan juga bukan tuan neraka. Kita sendiri pun tak pasti akan masuk syurga atau neraka!

Read more...

ANAK-ANAK UBAIRAQ

January 9, 2018

Firman Allah dalam Surah An-Nisak, Ayat 105:


إِنَّا أَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّهُ ۚ وَلَا تَكُن لِّلْخَائِنِينَ خَصِيمًا



Sesungguhnya kami Telah menurunkan Kitab kepadamu dengan membawa kebenaran, supaya kamu mengadili antara manusia dengan apa yang Telah Allah wahyukan kepadamu, dan janganlah kamu menjadi pembela  orang-orang yang khianat.

Berhubung dengan ayat ini, Imam Al-Qurtubi menyebutkan dalam tafsirnya kisah anak-anak Ubairaq. Mereka adalah 3 orang iaitu Basyar , Basyir dan Mubasyyar. Mereka telah membuat satu komplot mencuri barang kepunyaan Rifa'ah bin Zaid yang tersimpan dalam guni tepung. Turut bersama mereka adalah sepupu mereka yang bernama Asir bin Urwah. Barang yang mereka curi adalah baju besi yang guni tepung. Ada riwayat menyebutkan bahawa yang menjadi tukang curi ini hanyalah Basyir sahaja yang digelar Abu Tu'mah. 

Apabila barang itu hilang dari rumah Rifa'ah bin Zaid, anak saudaranya yang beranam Qotadah bin Nu'man pun mengadu kepada Rasulullah SAW. Hal itu disiasat dan didapati ada jejeran tepung dari rumah Rifa'ah ke rumah Ibn Ubairaq. Lalu, bagi menutup jenayah mereka, Abu Tu'mah telah menyembunyikan barang curian itu di rumah seorang jiran Yahudi bernama Zaid bin Samin. Apabila disiasat hingga ke rumah Zaid bin Samin, didapati barang itu ada di rumahnya. Maka Zaid bin samin pun jadi kambing hitam. 

Allah menurunkan wahyu untuk Rasulullah  , menjelaskan pengkhianatan Tu'mah bin Ubairaq itu. Kerana sudah kedapatan, Tu'mah lari meninggalkan Madinah dan ke Mekah. Dia menjadi murtad, atau sememangnya dia tidka pernah Islam kerana menyimpan nifaq. Di makkah dia menumpang di rumah Sulafah binti Sa'ad bin Syahid.

Hasan bin Tsabit mengarang Syair mencela Tu'mah dan Syair itu pun sampai kepada Sulafah. Sulafah pun merasa malu dan marah dengan Tu'mah. Dia menghalau Tu'mah dari rumahnya . Tu'mah pun lari ke Khaibar. Di sana, dia tidak dapat tinggalkan tabiat mencurinya. satu malam, waktu dia tengah memecah sebuah rumah, satu dinding jatuh menimpanya dan dia mati.

Tamatlah kisah Tu'mah bin Ubairaq. Dia mati dalam keadaan hina dan tergolong kalangan yang rugi.

Read more...

AL MAWARDI

January 5, 2018

Nama sebenarnya adalah Abu Al-Hasan Ali bin Muhamamd bin Habib Al- Basri Al Mawardi. Dia lebih lebih dikenali dengan panggilan Al-Mawardi. Panggilan itu adalah nisbah kepada pekerjaan keluarganya iaitu memproses dan memperniagakan air bunga mawar.

Beliau lahir di Basrah tahun 364H dan meninggal tahun 450H.

Antara karyanya dalam tafsir adalah An-naktu wal 'uyun. 

Taqiyyudin Ibn Solah menuduhnya muktazilah berdasarkan kandungan kitab tafsirnya itu.

Namun, Az-Zahabi menolak lebel itu ke atasnya dengan mengatakan: 

"Kalau semua orang alim kita cari kesalahannya, akan adalah kegelincirannya. Tidak akan selamat kecuali sedikit".

Ibn Kathir dalam Tobaqatul Fuqaha' As-Syafi'iyyin (Jil 1; ms 419) menyifatkan Ibn Solah menohmahnya dengan tuduhan muktazilah berdasarkan kitab tafsirnya itu.

Ibn Hajar Al-Asqolani menyatakan bahawa persamaan beberapa perkara antara Al-Mawardi dengan pegangan muktazilah bukan alasan untuk mengatakannya sebagai muktazilah, seperti kesepakatannya dengan prinsip mewajibkan berhukum dan beramal dengan apa yang ma'qul dan bukan manqul.

Bersambung lagi nanti....

Read more...

من الفتى؟

كن ابن من شئت واكتسب أدباً     يُغْنِيكَ مَحْمُودُهُ عَنِ النَّسَبِ
 فليس يغني الحسيب نسبته     بلا لسانٍ له ولا أدب
 إن الفتى من يقول ها أنا ذا     ليسَ الفَتَى مَنْ يقولُ كان أبي

Read more...

MUHALLIM BIN JASSAMAH

December 21, 2017

Berhubung dengan ayat 94, Surah An-Nisa', kalangan Mufassirin mengaitkan sebab turunnya dengan kisah Muhallim bin Jassamah yang telah membunuh Amir bin Adhbath Al-Asyja'i. Dalam satu misi jihad yang diketua oleh Abu Qotadah, ikut serta bersama adalah Muhallim bin Jassamah. Ketika sampai di satu tempat bernama Idham, mereka bertemu dengan Amir bin Adhbath Al-Asyjai. Beliau telah mengucapkan salam yang menunjukkan dia seorang Muslim. Namun, Muhallim telah membunuhnya.


Antara Muhallim dan Amir ada krisis lama di zaman Jahiliyyah. Dia menduga bahawa Amir mengucapkan salam hanya untuk menyelubungi kekafirannya. Lantas dibunuhnya atas dasar dia orang kafir dan waktu itu adalah waktu dalam misi perang.

Hal itu diadukan oleh sahabat lain kepada Rasulullah SAW. Baginda merasa marah terhadap kelancangan Muhallim itu dan tidak menerima alasan Muhallim bahawa Amir menyimpan kekufuran dalam hatinya. Baginda mempersoalkan apakah Muhallim telah membelah hatinya untu tahu rahsia dalam hatinya. Hanya perakuan lidah, telah menjadikan seornag itu muslim dan tidak perlu mengorek rahsia di lubuk sanubari.

Muhallim mohon agar Rasulullah mohon ampun kepada Allah untuknya. Akan tetapi rasulullah enggan memohon ampun untuknya. Riwayat mengenai kesudahan hidup Muhallim itu agak samar. Ada riwayat mengatakan bahawa tak sampai 7 hari selepas kejadian itu dia meninggal dunia. Mayatnya yang telah dikebumikan oleh kaum keluarganya terbongkar keluar dari kubur dengan sendiri. Beberapa kali ditanam semula, begitulah juga jadinya. Lalu, mereka meletakkannya atas tanah dan menutup dengan batu-batu sehingga mayatnya tidak dapat selamat daripada makanan binatang buas.

Dikatakan Rasulullah SAW, menanggapi peristiwa berkata: Sesungguhnya bumi menerima mayat orang yang lebih jahat daripadanya, tetapi menolak mayat Muhallim kerana Allah ingin menunjukkan akibat seornag yang membunuh seorang mukmin.

Ada juga riwayat yang menyebutkan bahawa Muhallim bukan mati dengan cara itu. Yang mati dengan cara itu orang lain. Ada kekeliruan dengan seornag lagi yang mati dan mayatnya dimunta oleh bumi iaitu seornag penulis wahyu Rasulullah SAW yang tidak dinyatakan namanya. Dia murtad dan menjadi Nasrani selepas itu. Bila mati, mayatnya dimuntahkan bumi. Kisahnya adalah disebutkan oleh Ibn Kathir dalam Al-Bidayah Wan Nihayah.

Sementara Muhallim, ada riwayat menyebutkan bahawa dia hidup sehingga zaman pemerintahan Ibn Zubair dan meninggal di Homs.

Wallahu a'lam. Sejarah banyak simpang siurnya.

Read more...

JASAD NABI DANIAL DITEMUI DI SHOOSHTAR, IRAN.

November 28, 2017

Nabi Danial adalah salah seorang nabi dari kaum Bani Israil. Beliau telah ditawan oleh Raja Nebuchanezar dan dibawa balik ke Babylon. Kerana dapat mentafsirkan mimpi raja Babylon dengan tafsiran yang mengkagumkan sang raja, di samping kemukjizatan lain, beliau mendapat kedudukan mulia di sana.




Terdapat riwayat yang saheh menyebutkan mengenai penemuan jasad nabi Danial pada zaman pemerintahan Umar Al-Khattab. 

Antaranya ialah:


وروى ابن أبي شيبة (7/ 4) بسند صحيح، عَنْ أَنَسٍ: أَنَّهُمْ لَمَّا فَتَحُوا تُسْتَرَ قَالَ: " فَوَجَدَ رَجُلًا أَنْفُهُ ذِرَاعٌ فِي التَّابُوتِ , كَانُوا يَسْتَظْهِرُونَ وَيَسْتَمْطِرُونَ بِهِ , فَكَتَبَ أَبُو مُوسَى إِلَى عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ بِذَلِكَ , فَكَتَبَ عُمَرُ: إِنَّ هَذَا نَبِيٌّ مِنَ الْأَنْبِيَاءِ وَالنَّارُ لَا تَأْكُلُ الْأَنْبِيَاءَ , وَالْأَرْضُ لَا تَأْكُلُ الْأَنْبِيَاءَ , فَكَتَبَ أَنِ انْظُرْ أَنْتَ وَأَصْحَابُكَ يَعْنِي أَصْحَابَ أَبِي مُوسَى فَادْفِنُوهُ فِي مَكَانٍ لَا يَعْلَمُهُ أَحَدٌ غَيْرُكُمَا قَالَ: فَذَهَبْتُ أَنَا وَأَبُو مُوسَى فَدَفَنَّاهُ " .
" Ibn Abi Syaibah meriwayatkan dengan sanad yang saheh daripada Anas: Ketika mereka melakukan "futuh" di wilayah Shooshtar, mereka menemui seorang lelaki yang hidungnya panjang sehasta terbaring di dalam sebuah keranda. Penduduk negeri itu memohon kemenangan dalam peperangan dan hujan menggunakannya. Maka Abu Musa Al-Asy'ari telah menulis surat kepada Umar Al-Khattab memberitahu hal itu. Maka Umar Al-Khattab membalas: Sesungguhnya lelaki ini adalah satu nabi di antara nabi-nabi Allah, api dan tanah tidak akan memakan tubuh para nabi. Umur menulis: Hendaklah kamu dan teman-temanmu menguruskannya dan menanamnya di tempat yang seorang pun tidak tahu melainkan kamu berdua. Lalu aku ( Ibn Abi Syaibah) dan Abu Musa pun melaksanakannya, yakni mengebumikannya".

Dalam riwayat Baihaqi dalam Dalail An-Nubuwwah dinyatakan beberapa tambahan iaitu, Umar menyuruh agar digali 13 kubur pada siang hari dan pada malamnya ditanam dalam satu kubur agar orang ramai tidak terfitnah dengan kesyirikan memuja kuburnya dan meminta pertolongan kepadanya sebagaimana kelakuan warga Shooshtar sebelum pembukaan Islam di sana. Disebutkan juga bahawa jasad Danial ditemui dalam kamar harta milik raja Hurmuzan dan di sisinya ada mashaf yang dibawa kepad Umar serta diterjemahkan oleh Wahab bin Munabbih.

Imam Ibn Kathir dalam Bidayah Wan Nihayah mengkritik pendapat yang mengatakan usia mayat itu 300 tahun. Ini kerana riwayat saheh menyatakan antara Isa dengan nabi Muhammad SAW tiada nabi lain. Lagi pula disebutkan dalam riwayat-riwayat penemuan itu, hidungnya panjang sejengkal dan ada yang menyebutkan panjangnya sehasta. Jika demikian fzikalnya, ia tentu kepunyaan ummat terdahulu. Paling berkemungkinan, usianya bukan 300 tahun tetapi mungkin 800 tahun. Jika demikian, barulah benar dia nabi Danial kerana itulah tempoh masa yang dikatakan nabi Danial dibawa  yang dibawa ke Babylon sebagai tawanan bersama kaum Bani Israil.

Wallahu a'lam...Maka sampai hari ini orang tidak tahu di mana kubur nabi Danial. Jika ada dakwaan, itu hanya dugaan para ahli bid'ah.


Read more...

NAJDAH BIN AMIR AL-HARURI

Sila rujuk maklumat mengenainya di dalam:

Al-Milal wan Nihal oleh Syahristani
Al-Farq bainal Firaq oleh Abdul Qahir Al-Baghdadi

 Orang ini seorang Khawarij yang melakar kanvas hidupnya sebagai seorang Khawriji. Namanya adalah Najdah bin Amir bin Abdullah. Kunyahnya Abu Al-Mutarrah. Lahir tahun 36 H dan meninggal tahun 69H.

Najdah Al-Haruri, itulah panngilan glamornya. Hidupnya penuh dengan mememimpin peperangan. Perang Melawan Bani Ummayyah, bersama Abdullah bin Zubir membantunya, kemudian mengkhianatinya. Mempengaruhi penduduk Yamamah dan bertembung dengan Abu Fudaik dan mati dibnunuh olehnya.

Najdah Al-Haruri pernah menulis surat kepada Ibn Abbas bertanya tiga persoalan:

3 persoalan yang ditanya itu ialah:
1) Apakah wanita ikut berperang bersama Rasulullah?
2) Apakah Rasulullah membunuh kanak-kanak?
3) Hukum Khumus

3 Soalan itu telah dijawab oleh Ibn Abbas. Wanita di zaman Rasulullah ikut berperang  di medan, merawat tentera dan membahagi-bahagikan ghanimah namun mereka tidak ada saham dalam ghanimah. Sementara membunuh kanak-kanak tidak pernah dibuat oleh Rasulullah dan tidak dibenarkan melainkan jika seseorang itu ada ilmu nabi Khidr yang boleh membezakan yang bakal jadi kafir dan tidak. Adapun khumus, kata Ibn Abbas, ia adalah "hak kami", akan tetapi ramai tidak bersetuju ia menjadi hak kami lalu kami bersabar. Jawapan Ibn Abbas ini ada dalam saheh Muslim (no Hadis 1812)

Read more...

MAKSUD KANZUN DI BAWAH JIDAR

November 26, 2017

Allah berfirman dalam surah Al-Kahfi:

وَكَانَ تَحْتَهُ كَنزٌ لَهُمَا
" Dan di bawahnya ada "kanzun" bagi dua anak yatim itu".

Perkataan "kanzun" dari segi bahasa bermakna " harta terkumpul"

Ikrimah dan Qotadah mentafsirkan kanzun itu sebagai harta yang banyak.

Namun, riwayat daripada Ibn Abbas menyebutkan bahawa beliau menyebut bahawa "kanzun" itu ialah satu ilmu yang tertulis di atas lembaran yang ditanam. Dalam tafsir Al-Qurtubi, beliau menukilkan pendapat Ibn Abbas tersebut dengan membawakan perkataan penuh hikmah yang tertulis dan ditanam bawah dinding kepunyaan dua orang tua anak yatim yang telah meninggal itu:

Kata-kata  itu tertulis di atas kepingan emas iaitu:



 بسم الله الرحمن الرحيم، عجبت لمن يؤمن بالقدر كيف يحزن، عجبت لمن يؤمن بالرزق كيف يتعب، عجبت لمن يؤمن بالموت كيف يفرح، عجبت لمن يؤمن بالحساب كيف يغفل، عجبت لمن يؤمن بالدنيا وتقلبها بأهلها كيف يطمئن لها، لا إله إلا الله محمد رسول الله
" Aku rasa heran...
dengan orang yang percayakan takdir, tapi masih bersedih
dengan orang yang percaya razekinya ditentukan Allah tapi berpenat lelah mencari razekinya
dengan orang yang percaya mati itu pasti namun dia masih bersuka ria
dengan orang yang pecaya hari penghisaban, tetapi dia tatap lalai dan leka
dengan orang yang percaya dunia itu kandungan berubah-ubah tapi masih bergantung teguh hatinya kepadanya. La ilaha illallah!

Riwayat yang menafsirkan kanzun dengan makna kata-kata hikmah yang tertulis atas kepingan emas itu adalah riwayat yang tidak saheh. Ia merupakan cerita yang diambil daripada kaum Bani Israil.Ibn Kathir, setelah membawakan riwayat-riwayat tersebut, beliau memberi komentar dengan mengatakan: 


والحديث إن صح

"dan hadis itu jikalau saheh pun..."

Cara Ibn Kathir menyebutkan itu menggambarkan bahawa dia tidak yakin dengan kesahehan hadis tersebut. Kerana tafsir Ibn Kathir bukanlah sebuah kitab hadis, dia tidkalah membicarakan sanad dan membahaskan matan-matan hadis yang didatangkannya.  Jika mahu mengetahui taraf hadis tersebut, hendaklah dirujuk kepada para ahli hadis yang mengarang kitab-kitab hadis.

Sebagai orang yang membaca tinggalan para ulama, saya punya kecenderungan untuk memahami makna kanzun itu sebagai harta tersimpan. Itulah yang ditafsirkan oleh Ikrimah dan Qotadah. Aku kurang boleh terima jika ia ditafsirkan sebagai lembaran "suhuf" yang tertulis atasnya kata-kata penuh hikmah. Ini kerana, jika "kanzun" itu hanya demikian, apalah nilainya untuk orang-orang dalam negeri yang disebutkan sebagai buruk perangai itu. Nabi Khidr membertulkan dinding yang mahu roboh itu kerana takut "kanzun' itu terbongkar dan kemudiannya diambil oleh orang-orang jahat dalam negeri. Padahal, ia ditanam oleh dua ibu bapa soleh yang ada dua anak untuk dipusakai oleh mereka setelah mereka mati.

Kalau ia lembaran suhuf tertulis kata-kata hikmah, ia tidak perlu ditanam. Bahkan menanam kata-kata itu adalah perbuatan yang buruk dan bukan cara orang soleh kerana ia langkah menyembunyikan ilmu. Padahal, ilmu itu jika dapat dimanfaatkan , alangkah besarnya faedah bagi penduduk negeri yang jahat itu. Maka, sudah tentulah nyang ditanam di bawah dinding itu sesuatu yang menjadi kegilaan orang yang tidak berbudi seperti warga negeri itu.

Namun Ibn Kathir dalam tafsirnya cuba mengharmonikan antara dua pandangan itu dengan maraikan pandangan yang mengatakan bahawa jika kanzun itu adalah kepingan emas yang tertulis kata-kata itu, ia tidaklah bertentangan dengan pandangan Ikrimah dan Qotadah yang menyifatkan kanzun adalah harta yang besar.



Read more...

UBAIDILLAH BIN JAHSYI TIDAK MURTAD DI HABSYAH

November 25, 2017

Tersebar cerita dalam kitab-kitab sirah serta tafsir riwayat yang menyebutkan bahawa Ubaidillah bin Jahsyi, seornag sahabat nabi yang telah berhijrah ke Habsyah telah menukarkan agama Islam dan menganut Kristian di bumi Habsyah. Beliau merupakan suami kepada Ummu Habibah, iaitu anak Abu Sufyan yang kemudiannya dikahwini oleh Rasulullah SAW.
 
Kisah yang menyebutkan Ubaidillah bin Jahsyi murtad dan masuk Kristian juga ada dalam Tobaqat Ibn Saad.

م افتتن وتنصّر فمات وهو نصراني، وأثبت الله الإسلام لأم حبيبة، وأبت أن تتنصّر

رابط المادة: http://iswy.co/e14p73
Ubaidillah bin Jahsyi disebutkan dalam riwayat sirah oleh Ibn Ishak, merupakan salah seorang  daripada 4 orang dalam masyarakat Makkah yang jahiliyyah sebelum Islam yang tidak mahu menyembah berhala. Mereka mencari-cari kepercayaan yang sebenar. Mereka ialah:
1) Waraqah bin Naufal
2) Ubaidillah bin Jahsyi
3) Uthman bin Huwairist
4) Zaid bin Amru bin Nufail.

Dalam Mustadrak Al-Hakim telah meriwatkan secara mursal daripada Az-Zuhri:

ثم افتتن وتنصّر فمات وهو نصراني، وأثبت الله الإسلام لأم حبيبة، وأبت أن تتنصّر

" Kemudian dia (Ubaidillah bin Jahsyi) telah terfitnah dan menganut nasrani, lalu dia mati di sana (habsyah) dalam agama Nasrani. Akan tetapi Allah menetapkan Islam atas Ummu Habibah dan dia enggan untuk masuk Kristian seperti suaminya."


Al-Baihaqi meriwayatkan dalam Ad-Dalail dengan turuq Ibn Lahi'ah daripada Abu Al-Aswad daripada Urwah dengan katanya: dan daripada kalangan

Bani Asad bin Khuzaimah ialah Ubadillah bin Jahsyi, dia telah mati di Habsyah sebagai seorang Nasrani.Bersamanya isterinya Ummu Habibah, anak kepada Abu Sufyan. Namanya Ramlah. Lalu Rasulullah mengambilnya sebagai isteri. Uthman bin Affanlah yang menikahkannya dengan Rasulullah di bumi Habsyah.

Khabar ini dua kecacatan iaitu: Sifatnya yang mrsal dan kedaifan riwayat Ibn Lahi'ah.

Di samping itu ada keganjilan pada matannya. Ibn Kahir mengkritik riwayat ini dengan mengatakan: Adapun riwayat yang menyebut bahawa Urwah mengatakan bahawa Uthman bin Affan yang menikahkannya dengan rasulullah adalah ganjil kerana Uthman telah balik ke Makkah sebelum itu dan telah berhijrah ke Madinah ditemani isterinya Ruqiyyah binti Rasulullah SAW.

Ubaidillah bin Jahsyi adalah seorang yang tergolong kalangan "As-Sabiqunal Awwalun" iaitu orang terawal masuk Islam. Atas beberapa alasan, riwayat yang TIDAK SAHEH mengenai Ubaidillah bin Jahsyi yang terpengaruh dengan kristian dan mati dengan agama itu, dipertikaikan. Berikut adalah alasan untuk menolak cerita yang mencemarkan keperibadian sahabat awal masuk Islam itu:

a) Riwayat yang menyebutkan Ubaidillah masuk kristian dan mati atas agama Kristian itu datang melalui jalan yang tidak bersambung atau melalui perawi yang daif. Ia terbit daripada tiga perawi utama iaitu Ibn Ishak, Ibn lahi'ah dan Al-Waqidi. Riwayat yang bersambung memang ada tetapi melalui Al-Waqidi yang dianggap pendusta oleh ahli hadis. Sementara riwayat dengan jalan Urwah bin Mas'ud pula adalah Mursal.

b) Riwayat yang saheh menceritakan matinya Ubaidllah bin Jahsyi di bumi Habsyah tidak pula menyebut tentang masuknya beliau dalam agama Kristian.

c) Adalah luar biasa dan sukar diterima akal logik, satu orang yang rela menghadapi susah payah menganut Islam di zaman sukar, kemudian bertongkah arus menyemberang laut merah, bergeladangan di Bumi Habsyah, tiba-tiba dikatakan bertukar agama menurut riwayat yang meragukan. Kalau mahu tukar agama, buat apa masuk Islam yang di awalnya menempah susah.  Lagi pula, riwayat beliau masuk Kristian itu pada saat nabi SAW sudah ada di Madinah. Riwayat menyebutkan bahawa nabi mengahwini Ummu Habibah pada tahun ke 6/7 H, sementara matinya Ubaidillah bin Jahsyi adalah sekitar setahun sebelumnya. Saat itu, kedudukan Islam sudah bertambah teguh di Madinah. Logikkah satu orang yang masuk Islam saat Islam lemah, tiba-tiba setelah Islam kuat dia bertukar arah dan memilih kepercayaan lain?

d) Satu dalil lain cukup menarik untuk diperimbangkan ialah jawapan Abu Sufyan di depan Heraklius saat ditanya tentang nabi SAW. Heraklius bertanya kepada Abu Sufyan tentang nabi Muhamamd SAW:
" Apakah ada yang mutad meninggalkan agamanya kerana benci setelah memasukinya?"
Abu Sufyan menjawab: Tidak ada.
Jawapan Abu Sufyan ini menafikan kemurtadan Ubaidillah bin Jahsyi. Masakan Abu sufyan tidak tahu menantunya murtad meninggalkan Islam dan masuk Kristian kalau ia benar berlaku? Padahal ketika itu Abu Sufyan masih kafir dan memerlukan "point" untuk mendeskreditkan nabi Muhammad SAW.

Maka, kesimpulannya, cerita murtadnya Ubaidillah bin jahsyi ini tidak saheh. Ia tidak patut dijadikan cerita dalam ceramah-ceramah  kerana ada keraguan dalam cerita ini. Keraguan itu pula membabitkan maruah akidah sahabat terawal Islam. Cerita kemurtadan ini berkemungkinan besar siri kedustaan yang disebarkan oleh orang-orang punya masalah dengan Bani Ummayyah seperti Ibn Ishak. Termaklum bahawa Ibn Ishak terpalit dengan sangkaan bertasyayyu' dalam banyak riwayatnya. Kerana Ubaidillah bin Jahsyi itu suami Ummu Habibah dan Ummu habibah adalah anak Abu Sufyan, maka cerita ini direka. Tujuannya ialah  agar nama keluarga Bani Umayyah dicemarkan berterusan. Abu Sufyan adalah bapa kepada Mu'awiyyah,  sahabat nabi dan pemula kepada Dinasti Bani Umayyah yang menjadi titik benci kaum Syiah Rafidhah.


Read more...

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP